May 19, 2013

Kerna Sehelai Tudung Labuh


“Ustazah , nak ke mana tu ?”
“Ustazah , assalamualaikum “ 

“Jangan gelak kuat-kuat , ustazah kita kat depan ini marah nanti !”

Lama Qatrun berdiri di hadapan cermin , menatap refleksi dirinya . Merenung sehelai tudung labuh yang setia melindungi mahkota berharga miliknya . 

Mahkota kurniaan Tuhan , yang tidak dapat dijual beli dan ditukar ganti .

“USTAZAH” . Itulah panggilan yang acapkali didengari telinga Qatrun . Qatrun tidak kisah kalau orang memanggilnya begitu untuk mendoakan dia menjadi seorang ustazah atau paling tidak mempunyai ciri-ciri seorang ustazah yang kaya dengan ilmu agama . 

Tetapi , seringkali telinganya menangkap nada-nada ejekan dan hinaan . Seolah-olah bertudung labuh bulat itu suatu yang asing , seolah –olah dia bersalah kerana memilih untuk bertudung labuh bulat. Kalau semua manusia boleh membuat pilihan mereka sendiri , untuk memilih di antara Mercedes atau Toyota , Gucci atau Prada , mengapa dia tidak boleh memilih cara berpakaiannya sendiri ?

Mengapa perlu mengejek ?

Mengapa perlu memerli ?

Mengapa ??!

Semua persoalan itu dibiarkan bersimpul dalam kepala Qatrun . Dia sudah lambat ke kuliah .

Kuliah . Kuliah bermakna dia akan berjumpa Rasyidee. Berjumpa Rasyidee bermakna dia akan diperli . Diperli bermakna dia akan kehilangan semangat . Seperti sebelumnya . Sedih .

“ Ha ustazah , nak ke mana itu ? Kesian jalan seorang diri . Tak ada kawan kah ? hahaha” Rasyidee gelak menggila .

Entah mengapa, suka benar dia menyakat Qatrun . Sedangkan Qatrun tidak pernah melayan karenahnya.  Sudah lapan bulan begitu , lamanya untuk bersabar . Adakah ujian ini tidak akan berakhir ?

Benci ! Kalau tidak diikutkan kekuatan dan dorongan yang diberikan kawan – kawannya , sudah lama Qatrun memilih untuk memakai tudung biasa . Seperti dia yang dulu . Mujurlah dia mendapat tarbiyah awal di SAM Tinggi Hisamuddin . Sekolah yang amat disayanginya . Sekolah yang mengajar dia bertudung labuh . Walaupun ketika awal persekolahan menjadi pelajar tingkatan satu , dia langsung tidak tahu cara menggosok tudung labuh bulat .
Qatrun memilih untuk duduk bersendirian di taman rekreasi di belakang fakulti sains . Tenang .

Tanpa disedari, air hangat mengalir di pipi . Basah .

“Ya Allah , kenapa orang pertikaikan pemakaian aku ? Salah ke , aku nak pakai macam mana yang rasulullah ajar . Salah ke , kalau aku nak jadi macam isteri Nabi dan sahabat ?”

Qatrun menggenggam hujung tudungnya . Lembut saja warnanya . Merah jambu cair memang warna kesukaan Qatrun . Teringat memori lama di alam persekolahan .
******************************

“Ekin , jahitkan tudung aku ini boleh ? Please . Aku tak nak hantar kedai . Makcik Temah ambil upah jahit mahal sangat lah . Kalau setakat jahit tengah , upah sampai RM 15 . Kopak lah duit aku ! Tolong eh , tolong . Tengoklah sini aku buat muka comel . Wink – wink “

Qatrun dan Ekin sahabat baik. Makan bersama , tidur bersama , mandi pun kadang bersama . Tak cukup dengan itu , segala sesuatu rahsia semuanya dikongsikan dari sekecil-kecil rahsia rancaknya Qatrun mempertikaikan motor pak cik guard yang sudah lusuh sehingga sebesar – besar rahsia tentang gossip panas antara Cikgu Ainil dan Cikgu Wafiy . Maklumlah , zaman kanak-kanak Ribena memang tidak terlepas dari gossip dan propa !

“ Bagi sini tengok kejap” Ekin menghulurkan tangan untuk mencapai bungkusan plastic KAMDAR. Komik Kreko yang menjadi kegilaannya diletak tepi katil . Dorm Rabiatul Adawiyah hanya dihuni oleh mereka berdua .

“ Lah , kacang je . Bagi aku gunting , benang , jarum dan paling penting ! 

Upah !” Ekin menambah.

“Ngada .. !” Qatrun mencebik .

“HAHAHAHA . Comelnya kawan aku seorang ini . Gurau la ! Aku boleh buat , tapi bahagian tepi tu kau lilin sendiri la eh .” Ekin dengan pantas menunjukkan skill nya . Dia membentangkan kain lembut berwarna merah jambu itu di atas lantai . Lantas , tangannya laju mengukur labuh yang bersesuaian dengan Qatrun . Kemudian , menggunting kain tersebut , lagaknya seperti tukang jahit professional . Jarum dan benang berwarna senada digapai . Ekin menjahit bahagian tengah tudung tersebut seperti standard kebanyakan pelajar sekolah agama yang lain . Kemas dan cantik .

Setelah berpuas hati dengan lagak ngeri yang baru ditunjukkan , Ekin mengukir senyuman kepuasan ! Lantas diserahkan kembali untuk Qatrun mengukur sama ada labuhnya bersesuaian ataupun tidak . Jika labuh , boleh digunting sedikit , supaya selesa.

“ WAH ! sayang kau ketat-ketat ! Cantik .” Qatrun memeluk tudung barunya .
“Erm , Qatrun ..” Ekin teragak-agak .

“Ye..?” Qatrun tidak lepas dari memegang tudung hasil jahitan Ekin .

“Janji dengan aku,kau akan simpan tudung ni sampai bila-bila  . Mungkin secebis kain berharga tak sampai sepuluh ringgit ini yang akan dapat selamatkan kau tatkala pakaian kita mengheret kita masuk dalam neraka . 
Mungkin sehelai tudung labuh ni yang dapat menepis panas api neraka nanti” lembut nada Ekin . Damai .

“ Insyallah . Kenapa emosi ni ? Wah , ayat ! Tak sangka ! Komik mana yang ajar kau ayat ini ? Bagi aku tengok.” Qatrun menolak lembut bahu Ekin . Tak sangka , Ekin yang brutal dapat menuturkan kata-kata indah sebegitu . Jujur , Qatrun tersentuh . Cuma , tersentuh dalam diam . Tanpa perlu ditunjukkan .


“ Terima kasih kawan” Qatrun bermonolog sendiri .

******************************
Qatrun menyeka air mata dengan hujung lengan jubah ungu muda pemberian ibunya. Awan memori di awangan cepat-cepat ditepis pergi .

“Ouch , sakit ..”

“Ibu ni bagi jubah banyak sangat kerawang . Sulaman dia lagi . Tengok aku nak lap air mata pun sakit.”

Sempat Qatrun memarahi jubahnya yang langsung tidak bersalah . Alahai ! Lantas ,foto dia dan Ekin disimpan kembali ke dalam beg sandang berwarna hitam ditambah dengan perincian bunga emas .

Tanpa disedari , sepasang mata sedang memerhatikan gelagat Qatrun dari tadi . Bagaimana Qatrun menangis bersendirian , bagaimana Qatrun kuat menggenggam tudungnya, bagaimana Qatrun memegang sekeping foto . Entah foto siapa , tidak dapat dilihat dari jarak sejauh itu . Perasaan bersalah merenggut diri .


******************************


Malam itu , Rasyidee bingung . Ke hulu ke hilir dia berjalan di ruang kamarnya . Entah kenapa , dia tidak pernah merasakan perasaan serba salah yang menggunung dan menunggu masa untuk menghempap dirinya. Hatinya meronta-ronta untuk mengetahui satu kebenaran . Dia mengakui , dirinya jahil agama . Dia tidak bersekolah agama sejak  kecil . Kalaupun ditanya tentang agama ,dia hanya mengetahui yang asas-asas sahaja.

Lantas , jarinya menekan papan  kunci computer riba Toshiba merah kesayangannya.

Pakcik Google sedia membantu . Rasyidee menggerakkan jari jemarinya .
KELEBIHAN BERTUDUNG LABUH

Dan ,,,



Tersentak .
“Qatrun ….”
Malam itu , hanya Allah yang mengetahui . Pintu hidayah telah terbuka . Selamat datang Haikal Rasyidee ke dalam taman hidayah .


************************************
“Pelik , pagi ini tak nampak pula Rasyidee ? Bagus lah . Aman duniaku” Seperti biasa , Qatrun dengan tudung labuh bulatnya mendaki tangga menuju ke perpustakaan awam universiti seusai kuliah tamat.

Kakak usrahnya, kak Syafina sudah memberikannya kekuatan , untuk istiqamah dengan tudung labuh itu . Berpakaian kerana Allah , tidak akan mengecewakan . Bukankah Allah telah berjanji , pakaian taqwa adalah yang terbaik !

Qarun membuka lipatan kertas biru yang diberikan oleh kak Syafina . Senyum.

Pernah tak tengok sebatang pokok ? Kalau tak ada dahan yang pahit , batang yang pahit , akar yang pahit , dan daun yang pahit itu , mana nak dapat buah yang manis ? Macam tu juga hidup kita , kalau tak ada kepahitan yang ditempuh , macam mana nak dapat syurga yang manis ?

Syurga itu mahal ! Dipagari segala macam kepahitan dik , Allah saja yang tahu perit jerih kita untuk dapatkan syurga itu . Kalau Allah dah nampak usaha kita , buat apa kita fikirkan pandangan orang lain lagi kan ?

Kali ini juga , Qatrun diperhatikan sepasang mata bening milik Rasyidee . Rasyidee yang mula memahami erti sebenar tudung labuh . Kalau dulu , dia beranggapan tudung labuh itu tidak menepati fesyen terkini ,  seperti khemah berjalan . Tetapi , hidayah Allah , siapa yang tahu . Kalau Allah punyalah beriya dan bersungguh nak suruh wanita tutup aurat mereka , kenapa wanita tak boleh lebih bersungguh dan beriya daripada itu ?


Dan Qatrun , tanpa sedar . Telah mejadi perantara untuk hidayah Allah . Benar , untuk menasihati orang lain , segalanya bermula dari dalam diri . Ye , diri ini ! Tunjuk tangan ke dada .





2 comments:

  1. Alhamdulillah, coretan adik banyank membantu pelajar2 metrik.

    ReplyDelete